Warga Wadu Ruka Meninggal Tertimpa Pohon Karena Penebangan Liar

Ibrahim (45) meninggal dunia karena tertimpa pohon di duga akibat penebangan kayu secara liar di Desa Wadu Ruka, Kecamatan Langgudu, Kabupaten Bima, sekitar pukul 16.30 WITA, Minggu 18 Februari 2017. FOTO: Agus Gunawan/METROMINI

KABUPATEN BIMA - Seorang warga, Ibrahim (45) asal Desa Wadu Ruka, Kecamatan Langgudu, Kabupaten Bima, meninggal dunia tertimpa pohon yang diduga akibat penebangan kayu secara liar. Kejadian ini berlangsung pukul 16.30 WITA, Sabtu, 18 Februari 2017 sore tadi.

Aktivitas yang diduga illegal ini, akhirnya memakan korban jiwa. Metromini yang mengkonfirmasi ke Kepala Desa Wadu Ruka, Ramli, S.Pd membenarkan peristiwa itu terjadi.

"Dari keterangan warga yang mengetahui persis meninggalnya Ibrahim (45), pertama yang melihat adalah JM (29). Kejadiannya tadi sore (Sabtu, 18/2/2017, Red) sekitar pukul 16:30 WITA," kata Kades.

Ia menceritakan, saat korban berjalan, tiba-tiba pohon tumbang. Dia pun tak tahu nama operator mesin yang menebang pohon tersebut.

"Kejadian ini terjadi pas korban lagi jalan dan ke timpa pohon yang tumbang. 'Ede taho da bae kai ade mada doho cou ma bo'o haju re pak' (Nah itu dia, kami juga belum tahu siapa yang menebang pohon tersebut)," terang dia.

Ia mengatakan, korban telah disemayamkan di kediamannya. "Korban Ibrahim yang meninggal sesaat tertimpa pohon tersebut, sudah disemayamkan di rumahnya sendiri. Rencananya, besok baru dikuburkan," jelas Kades.

Diakuinya, aktivitas illegal logging yang mengakibatkan korban jiwa ini terjadi di areal Hutan Lindung (HL) dan tidak ada ijin dalam proses penebangan kayu tersebut.

"Kegiatan penebang pohon ini di kawasan Hutan Lindung (HL), dan untuk penebangan ini belum ada izinnya," tukasnya. (RED)

Baca juga:

Related

Politik dan Hukum 9046732042098134636

Post a Comment

Silahkan berkomentar secara bijak dan sesuai dengan pembahasan tulisan.

emo-but-icon

SPONSOR

join

FANSPAGE METROMINI

METROMINI VIDEO

Arsip Blog

Ikuti Tweet Metromini

item