Harga Mitan Dibandrol Rp 70 Ribu Per Lima Liter, Warga: Kok Bisa Jual Mahal?

Warga Kel. Tanjung saat membeli Minyak Tanah.METEROmini/Dok

KOTA BIMA - Ditengah langkanya keberadaan Minyak Tanah (mitan) di Kota Bima, ada beberapa pihak yang menjualnya dengan harga yang meroket. Legal atau ilegalkah ini? 

Seperti kejadian Jumat (6/12), terlihat kerumunan warga di Rt 02 Rw 01 Kelurahan Tanjung Kota Bima. Warga berkerumunan untuk mengantri untuk mendapatkan minyak tanah.Tak tanggung-tanggung, harga yang dibandrol mencapai Rp 70 ribu per lima liter. Warga yang membutuhkan Mitan tidak memiliki pilihan, karena kebutuhan dan ketergantungan terhadap mitan. 

Pertanyaannya, dari mana sumber mitan ini ditengah kelangkaan mitan? Legalkah? 

Rahmi, yang merupakan pemilik mitan yang dijual ini mengaku bahwa mitan yang dijual pada Masyarakat merupakan mitan untuk Industri atau non subsidi. 

"Yang saya jual ini, mitan untuk Industri atau yang non subsidi. Saya ngambilnya mahal dan jualnya pun mahal," akun Rahmi (6/12).

Dari keterangannya, Rahmi mengaku mendapatkan mitan tersebut dari distributor mitan yang ada di Kota Bima yakni PT Bima Oil.

"Kebetulan saya bekerja di sana, " ungkapnya. 

Rahmi mengaku, mendapatkan mitan dengan harga Rp 12 ribu per liter dari PT Bima Oil. Kemudian Mitan tersebut ia menjualnya dengan Harga Rp. 70 ribu per lima liter. Rahmi juga menyebut dirinya sebagai pangkalan mitan, karena juga menjual untuk warga yang ingin menjadi pengecer mitan. 

Rahmi mengaku, selama ini telah dua kali menjualnya di wilayah Tanjung dengan total penjualan 1000 liter dan langsung habis karena diserbu warga. 

Rahmi membantah, jika dirinya mengambil manfaat dari kondisi mitan yang langka ini. Tapi karena dirinya juga ibu rumah tangga yang takut menggunakan gas, sehingga membantu dan memberikan solusi pada ibu rumah tangga lainnya. 

"Yang salah itu, kalau saya jual mitan subsidi. Intinya, saya membantu," tegasnya. 

Dari keterangan Warga setempat,  ada lima drum yang disuplai oleh Rahmi. Drum tersebut berwarna merah, bertuliskan JET A-1 dan terdapat tulisan Pertamina. 

Warga Tanjung, Kalisom mengaku membutuhkan mitan dan mau tidak mau merogoh kocek lebih dalam untuk mendapatkan mitan. 

"Ya karena butuh, mau gimana lagi, " akunnya. 

Sementara itu, ibu rumah tangga lainnya Putri mempertanyakan adanya pihak yang menjual mitan dengan jumlah banyak, tapi harga tinggi.

"Kalau memang dibatasi kuota mitan ini, lalu kenapa ada banyak mitan yang dijual mahal? Sedangkan subsidi masih ada, kok bisa ada yang jual mahal," tanya Putri. 

Ditegaskannya, pemerintah harus bersikap tegas dan jelas soal mitan. Jika memang konversi gas, maka subsidi mitan harus dihapus sepenuhnya sehingga tidak ada oknum yang memanfaatkan situasi seperti saat ini. (RED)

Related

Pemerintahan 8178523643542578414

Post a Comment

Silahkan berkomentar secara bijak dan sesuai dengan pembahasan tulisan.

emo-but-icon

 


SPONSOR

join

FANSPAGE METROMINI

METROMINI VIDEO

Arsip Blog

Ikuti Tweet Metromini

item