Dokter Stefanus Taofik, Sebelum Meninggal, Tulis Pesan untuk Anaknya

Almarhum Dokter Stefanus Taofik SpAn dan putranya. GOOGLE/www.kicknews.today
MATARAM – dr Stefanus Taofik SpAn, dokter anestesi, dikabarkan meninggal dunia karena piket selama berhari-hari karena tugas saat Lebaran.

Kabar duka ini bermula dari tulisan di akun Twitter @blogdokter pada Rabu (27/6/2017) malam lalu.

Penyebab kematiannya sementara ini diduga karena terkena serangan jantung. Sebab, sebelum meninggal, dr Taofik berjaga di tiga rumah sakit selama lima hari berturut-turut.

dr Taofik merupakan seorang dokter muda asal Cakranegara, Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Ia berusia 35 tahun, meninggalkan seorang istri yang sedang menempuh pendidikan dokter spesialis kebidanan dan kandungan, dan seorang putra.

Sekjen PEngurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) dr M Adib Khumaidi membenarkan kejadian tersebut, namun informasi yang sebenarnya masih belum pasti.

“Infonya masih belum jelas betul, ada yang bilang berjaga tiga hari, empat hari, lima hari,” ujarnya dikutip dari www.wartakotalive.com, Rabu (28/6/2017).

Ia menambahkan, penyebab kematian dr Taofik juga masih dalam proses penelitian, apakah benar karena jantung atau ada penyakit lainnya.

“Bisa aja ada riwayat penyakit tertentu yang diderita. Untuk itu perlu dicek terlebih dahulu,” jelasnya.
 
Pesan Untuk Anaknya

Beberapa minggu menjelang berpulangnya dr Stefanus Taofik yang meninggal dunia saat piket di Hari Raya Idul Fitri, dokter berusia 35 tahun, spesialis anestesi itu sempat menulis status cukup menyentuh di dinding Facebooknya. Status yang secara khusus diperuntukkan bagi putranya, boleh jadi adalah isyarat kepergiannya.

Pada 7 Juni 2017 pukul 19.11 lalu, alumnus pendidikan subspesialis Konsultan Intensive Care (KIC) ini menulis status dalam Bahasa Inggris: 

“Terkadang saya berharap kamu masih kecil. Tidak besar dan kuat dan tinggi. Saya berpikir tentang kemarin. Saya menutup mata dan melihat kamu bermain.”

Ia melanjutkan, “Kami melihat anak-anak kami berubah dan tumbuh seperti musim yang cepat datang dan pergi. Tapi Tuhan punya rencana yang sempurna untuk merubah seorang anak laki-laki menjadi seorang laki-laki,” tulisnya.

Pada paragraf lain ia mengatakan, “Pada Hari ini, saya bangga akan yang kamu lakukan. Saya akan mencintai kamu sampai hari berakhir. Dan saya sangat bersyukur karena kamu anak saya.”

Posting-posting Stefanus Taofik di hari itu berlanjut, membahas cukup rinci saat anaknya dilahirkan. Ia sempat memuji istrinya sebagai perempuan yang kuat. Berat bayi itu hanya 1840 gram saja. “Sedikit lebih berat daripada Aqua (air mineral) yang 1,5 liter,” kata Stefanus.

Dalam dua bulan pertama, tulis Stefanus, setiap tetes ASI begitu berharganya, dikumpulkan setiap dua jam untuk memperjuangkan kehidupan bagi sang bayi. “Mama Noe begadang setiap malam untuk ngasih ASI dan nemenin Noe,” lanjut Stefanus.

Sekarang, Noe akan menginjak usia dua tahun. Masih 16 bahkan 18 tahun ia akan bebas dari efek prematuritas. Noe harus berjuang dan diperjuangkan dalam masa-masa itu. Tapi, bayi mungil itu, tak ditemani sang ayah lagi, yang telah menutup mata, pergi untuk selama-lamanya. (RED)

Related

Pendidikan 7777523088599182154

Post a Comment

Silahkan berkomentar secara bijak dan sesuai dengan pembahasan tulisan.

emo-but-icon

SPONSOR

join

FANSPAGE METROMINI

METROMINI VIDEO

Arsip Blog

Ikuti Tweet Metromini

item